Arcandra Jadi Menteri ESDM Tercepat dalam Sejarah

Bantu kami membuat situs ini menjadi lebih baik.

Dengan menonaktifkan AdBlock atau aplikasi-aplikasi sejenis yang mampu memblokir iklan, kamu sudah membantu kami untuk tetap membuat konten-konten di website ini terus update.

Untuk selengkapnya, baca artikel kami berikut ini: Suka Artikel Kami? Tolong Matikan AdBlock Anda Untuk Makintau

Presiden Joko Widodo akhirnya memberhentikan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arcandra Tahar. Keputusan ini diambil menyusul polemik dwi kewarganegaraan, Amerika Serikat dan Indonesia.

Ini merupakan sejarah baru yang ditorehkan oleh Arcandra. Sebab Arcandra belum genap sebulan menjabat sebagai Menteri ESDM.

Arcandra Jadi Menteri ESDM Tercepat dalam Sejarah

Arcandra masuk lingkaran Kabinet Kerja jilid II pada 27 Juli 2016 menggantikan Sudirman Said. Mensesneg Pratikno menyebut alasan Presiden Jokowi memilih Arcandra karena ahli di bidangnya.

"Arcandra Tahar ini profesional. Ahli di bidang ESDM, dengan riwayat pendidikan mengagumkan. Beliau mempunyai reputasi dan tercatat sebagai profesional kelas dunia. Kita bersyukur Pak Arcandra yang lama di Amerika Serikat, kini kembali ke Indonesia," katanya di Istana Negara, Rabu (27/7).

Walaupun hanya menjabat selama 20 hari, Arcandra telah mengeluarkan kebijakan strategis. Kebijakan tersebut adalah memperpanjang kembali izin ekspor konsentrat PT Freeport Indonesia hingga 11 Januari 2017.

Arcandra mengabulkan volume ekspor 1,4 juta ton dan akan memberikan Surat Persetujuan Ekspor (SPE) ke Kementerian Perdagangan (Kemendag) pada 10 Agustus 2016.

Biasanya izin ekspor konsentrat diberikan untuk jangka waktu enam bulan. Namun kali ini izin ekspor konsentrat hanya diberikan lima bulan. Hal itu karena pada 12 Januari 2017 mendatang akan berlaku larangan ekspor konsentrat tembaga. (merdeka)