5 Hacker Remaja yang Menghebohkan Dunia

Bantu kami membuat situs ini menjadi lebih baik.

Dengan menonaktifkan AdBlock atau aplikasi-aplikasi sejenis yang mampu memblokir iklan, kamu sudah membantu kami untuk tetap membuat konten-konten di website ini terus update.

Untuk selengkapnya, baca artikel kami berikut ini: Suka Artikel Kami? Tolong Matikan AdBlock Anda Untuk Makintau

Para hacker atau peretas adalah seseorang yang memiliki skill tinggi dan sangat mahir dalam menembus sistem keamanan dari suatu jaringan. Jika kamu tidak percaya, maka kamu wajib untuk menonton film-film yang bercerita tentang dunia hacker. Film-film yang bertemakan hacker ini sudah saya post di artikel sebelumnya yaitu 5 Film Bertema Dunia Hacking Terbaik.

Kembali berbicara tentang hacker, kebanyakan orang yang memiliki skill hacking ini adalah dari kalangan dewasa dan itu pun tidak semua orang dewasa memiliki skill hacking. Dan jika memilikinya pun belum tentu mahir, tapi ternyata ada juga hacker-hacker yang masih berusia remaja namun skillnya jangan ditanya lagi. Bahkan mereka mampu menghebohkan dunia maya karena aksi mereka.

Di antara mereka ada yang mampu membobol CIA, FBI, dan situs-situs yang dikenal memiliki tingkat keamanan yang tinggi dan ketat. Lalu sebenarnya siapa saja mereka? Penasaran? Ini dia 5 hacker remaja yang menggegerkan dunia.

Hacker Remaja yang Menghebohkan Dunia Maya

1. Ryan Cleary & Jake Davis (Pembobol CIA & Pentagon)


Ryan Cleary & Jake Davis (Pembobol CIA & Pentagon)
Pada tahun 2011, dua orang remaja Inggris menjadi perhatian luas dari publik. Mereka adalah Ryan Cleary yang saat itu baru berusia 20 tahun serta Jake Davis yang baru berumur 19 tahun.

Keduanya melancarkan aksi serangan ke website papan atas. Termasuk website CIA, Pentagon, Sony dan Nintendo yang sempat mengalami gangguan akibat serangan tersebut.

Yang menghebohkan, mereka juga berhasil membobol website media ternama Inggris, The Sun. Headline The Sun mereka ganti yang mengabarkan berita hoax bahwa pemilik media itu, Rupert Murdoch, meninggal dunia.

Jake dan Ryan adalah anggota Lulszec, sebuah kelompok hacker yang kerap melakukan serangan ke lembaga terkenal secara sporadis. Mereka sempat menantang otoritas untuk menemukan dan melakukan penangkapan.

Kepolisian Inggris Scotland Yard dan FBI bekerja sama untuk memburu keduanya. Akhirnya, keduanya berhasil ditangkap dan sudah dijatuhi hukuman. Cleary diganjar 32 bulan penjara dan Davis dua tahun penjara.

2. DJ Stolen (Pencuri Lagu Penyanyi Terkenal)


DJ Stolen (Pencuri Lagu Penyanyi Terkenal)

Tahun 2011 lalu, seorang hacker yang menamakan dirinya DJ Stolen sempat menjadi pemberitaan besar. Dia yang kala itu masih berusia 18 tahun menjebol komputer personal para penyanyi terkenal.

Dia pun berhasil mencuri lagu Lady Gaga, Kesha, Leona Lewis, Justin Timberlake, dan Mariah Carey yang belum dirilis ke publik. Kemudian lagu itu dijual di internet.

Dia bahkan berhasil mencuri foto mesum dari komputer Kesha. Sang hacker berhasil ditangkap di pengadilan dan dijatuhi hukuman.

Pengadilan kota Duisburg, Jerman, menilai bahwa sang remaja hanya berniat unjuk gigi dan tidak punya motif kriminal. Namun dia tetap dihukum penjara selama 18 bulan dan juga harus menjalani terapi kecanduan internet.

3. Nicholas Allegra (Pembobol iPhone)


Nicholas Allegra

Tahun 2011, Nicholas Allegra yang kala itu adalah seorang remaja 19 tahun, berhasil membobol sistem coding Apple dan mengeksploitasinya. Sehingga memungkinkan user menginstall aplikasi apapun tanpa batasan.

Nicholas pun merilis kode yang dinamakan JailBreakMe yang memungkinkan user terbebas dari batasan yang dilakukan Apple di iPhone dan iPad.

Praktek yang disebut sebagai jailbreak itu sempat meresahkan Apple. Sebanyak 1,4 juta user sempat memakai software temyan Nicholas.

Meski mengesalkan Apple, aksi Nicholas mendapat pujian dari beberapa pihak. Seperti dari Charlie Miller, mantan analis di National Security Agency (NSA).

"Saya kira tidak ada yang bisa melakukan hal itu dalam waktu tahunan. Dia sungguh bikin aku takjub," kata Miller.

Kabar terbaru, dia direkrut oleh Google.

4. George Hotz (Pembobol Playstation 3)


George Hotz (Pembobol Playstation 3)

George Hotz memang bukan remaja sembarangan. Dia pernah membobol proteksi iPhone pada di 2007. Kala itu, usianya baru 17 tahun.

Tidak puas, hacker tersebut juga menembus sistem keamanan PlayStation 3 hingga membuat pihak Sony bak kebakaran jenggot. Bahkan mengajukan tuntuan hukum.

Akibat ulah GeoHotz, banyak gamer PlayStation 3 (PS3) yang menggunakan software ilegal untuk mengakses PlayStation Network

Sony Computer Entertainment America (SCEA) akhirnya mengumumkan penyelesaian gugatan yang diajukan kepada sang hacker bernama GeoHotz di pengadilan San Francisco, California.

Sebagai bagian dari perjanjian, pihak Sony sepakat untuk mengentikan tuntutan kepada GeoHotz. Imbasnya, sang hacker pun dilarang 'mengoprek' produk-produk Sony seumur hidupnya.

Kepintarannya sempat membuatnya dipekerjakan Facebook. Tapi belakangan ia keluar dan memilih bekerja di sebuah start up yang didanai penyanyi Lady Gaga.

5. Whang Zhengyang (Membobol Toko Online)


Whang Zhengyang

Ketika anak seusianya sibuk main game atau kelayapan, tak demikian dengan bocah usia 13 tahun bernama Whang Zhengyang ini. Dia dijuluki anak ajaib karena mampu melakukan pembobolan sistem komputer. Ya, Whang adalah seorang hacker.

Whang yang berasal dari China ini memang sudah melakukan beberapa aksi hack mencengangkan untuk anak seusianya. Dia dilaporkan pernah membobol sistem komputer di sekolahnya untuk mencari jawaban pekerjaan rumah.

Kemudian, Whang juga pernah menjebol sebuah toko online, lalu menurunkan harga barang di situ. Dari yang semula 2500 yuan menjadi hanya 1 yuan.

Untungnya dia tidak bermaksud buruk dan tidak membeli barang tersebut. Dia langsung menghubungi pihak toko untuk memberitahu celah keamanan yang ditemukannya.

Whang pun didapuk menjadi pembicara di 2014 Chinese Internet Security Conference di Beijing. Dia menyatakan akan menggunakan kepintarannya itu untuk tujuan baik, bukan merusak. Membobol sistem komputer sekolah dilakukannya untuk mencari kelemahan.

"Anda memang harus menyerang terlebih dahulu untuk menemukan kelemahan sebuah website. Aku pikir mereka yang suka melakukan hack untuk meraih keuntungan adalah sesuatu yang tidak bermoral," katanya.