Apa Penyakit Bipolar Disorder yang Di Idap Marshanda Itu?

Bantu kami membuat situs ini menjadi lebih baik.

Dengan menonaktifkan AdBlock atau aplikasi-aplikasi sejenis yang mampu memblokir iklan, kamu sudah membantu kami untuk tetap membuat konten-konten di website ini terus update.

Untuk selengkapnya, baca artikel kami berikut ini: Suka Artikel Kami? Tolong Matikan AdBlock Anda Untuk Makintau

Masih ramai pemberitaan media tentang Marshanda yang akan memenjarakan ibunya karena telah dianggap melakukan pemasungan terhadap dirinya. Diduga Riyanti Sofyan, ibu kandung Marshanda yang melakukan pemasunangan pada anaknya itu. Namun, berita tersebut dibantah oleh ibunda Marshanda. Bahkan ibunda Marshanda memiliki bukti yang kuat bahwa apa yang dituduhkan kepadanya itu merupakan kebohongan semata.

Sebenarnya, Marshanda saat ini tengah mengidap penyakit bipolar disorder. Dimana penderita penyakit ini akan merasakan mood yang berbeda secara tiba-tiba, sehingga penderitanya menjadi sosok yang memiliki sifat aneh yang sulit dimengerti kawan di lingkungan sosialnya. Karena bagi orang normal, rasa sedih dan senang, pasti bisa dikendalikan dan dipisahkan. Namun tidak bagi penderita penyakit ini.

Apa Penyakit Bipolar Disorder yang Di Idap Marshanda Itu?

Sebenarnya, apa sih Bipolar Disorder itu?

Bipolar Disorder adalah penyakit gangguan psikologi yang ditandai dengan perubahan mood (alam perasaan) yang sangat ekstrim, yaitu berupa depresi dan mania. Pengambilan istilah bipolar disorder mengacu pada suasana hati penderitanya yang dapat berganti secara tiba-tiba antara dua kutub (bipolar) yang berlawanan yaitu kebahagiaan (mania) dan kesedihan (depresi) yang ekstrim.

Setiap orang pada umumnya pernah mengalami suasana hati yang baik (mood high) dan suasana hati yang buruk (mood low). Akan tetapi, seseorang yang menderita bipolar disorder memiliki mood swings yang ekstrim yaitu pola perasaan yang mudah berubah secara drastis.

Suatu ketika, seorang pengidap bipolar disorder bisa merasa sangat antusias, sangat bahagia dan bersemangat (mania). Namun, ketika mood-nya berubah buruk, ia bisa sangat depresi, pesimis, putus asa, bahkan sampai mempunyai keinginan untuk bunuh diri (depresi).

Seperti yang di lansir dari Metro TV News, National Institute of Mental Health Amerika Serikat, menyebutkan, ada faktor internal maupun eksternal yang bisa memicu penyakit ini. Faktor internal mengacu pada gen. Dalam hal ini sebuah peneltian menyebutkan, semakin tua umur laki-laki ketika istrinya mengandung, maka semakin tinggi risiko anaknya terkena bipolar. Hal ini berkaitan dengan kemungkinan mutasi gen yang mengatur perkembangan kelainan syaraf yang menyebabkan kelainan pada DNA.

Pada faktor eksternal, gangguan bipolar erat kaitannya dengan kehidupan masa lalu yang pernah dihadapi penderita. Dalam hal ini, pasien bipolar kemungkinan memiliki riwayat masa kecil yang kurang menyenangkan, tekanan dari dalam diri maupun luar, atau pernah mengonsumsi narkoba dan sejenisnya.

Lebih lanjut, kelainan ini biasanya dimulai pada awal usia remaja atau pada akhir masa dewasa. Setengah dari semua kasus, dimulai sebelum usia 25 tahun.

Ada empat episode emosi yang bisa dirasakan para penderita bipolar disorder, di antaranya:

Mania
Pada episode ini, penderita seolah-olah memiliki rasa bahagia dan semangat yang luar biasa. Tak jarang, penderita pun mengalami kesulitan tidur karena merasa sangat produktif. Lebih ekstrem dari itu, mereka kadang berpikir tak membutuhkan orang lain karena rasa percaya diri yang berlebihan.

Hipomania
Tak jauh berbeda dengan mania. Meski demikan, pada episode hipomania, seorang bipolar akan merasa lebih tenang. Dalam hal ini, episode hipomania-lah yang paling sulit terdeteksi karena gejalanya tidak jauh berbeda dengan orang-orang yang sedang bahagia, meskipun efeknya bisa sama seperti mania.

Depresi
Berbeda dengan mania dan hipomania, depresi digambarkan sebagai situasi murung yang penuh dengan tekanan. Jika tak tertangani dengan baik, penderita bipolar yang mengalami episode emosi ini bisa terjerumus ke hal-hal negatif, seperti bunuh diri.

Campuran
Pada episode ini, emosi mania dan depresi berkolaborasi menjadi satu. Contoh, ada seseorang yang sangat bersemangat dalam bercerita, namun yang dibicarakan hanya soal kejelekan dan hal-hal yang negatif.

Secara sederhana, bipolar dibagi menjadi dua tipe, yakni bipolar disorder I dan bipolar disorder II. Pada bipolar I, penderita banyak ditemukan mengalami episode manic. Sementara pada tipe II, penderita cenderung didominasi emosi pada episode depresi, dan tidak pernah mencapai manic.

Dalam perkembangan kasusnya, penelitian Dunner pada Journal Bipolar Disorder (2003) menyebutkan, prevalensi penderita bipolar tipe I cenderung sama pada pria dan wanita. Namun pada bipolar disorder tipe II, prevalensi penderita wanita jauh lebih banyak dibanding pria yakni 2:1.