Cara Mengetahui Orang Sedang Berbohong atau Tidak

Bantu kami membuat situs ini menjadi lebih baik.

Dengan menonaktifkan AdBlock atau aplikasi-aplikasi sejenis yang mampu memblokir iklan, kamu sudah membantu kami untuk tetap membuat konten-konten di website ini terus update.

Untuk selengkapnya, baca artikel kami berikut ini: Suka Artikel Kami? Tolong Matikan AdBlock Anda Untuk Makintau

Cara Mengetahui Orang Sedang Berbohong atau Tidak

Hampir setiap orang pernah berbohong, bahkan kepada orang terdekatnya. Seandainya setiap orang yang sedang berbohong hidungnya memanjang seperti Pinokio, maka tak sulit rasanya mengetahui apakah orang lain sedang berkata jujur atau berbohong. Beberapa tanda kebohongan bisa terlihat jelas, tetapi kebanyakan sangat samar dan meyakinkan.

Ada beberapa cara yang bisa kita lakukan untuk mengenali apakah orang lain sedang berbohong atau tidak seperti yang di kutip dari kompas.com.

Pertama : Orang yang sedang berkata tidak jujur biasanya menghindari kontak mata atau membuat terlalu banyak kontak mata. Orang yang sedang berbohong kerap merasa orang lain sedang mengamatinya sehingga ia berusaha melihat ke bawah atau menatap ke arah lain. Namun, ada juga orang yang berusaha menatap ke mata kita karena merasa hal itu membuatnya lebih meyakinkan.

Kedua : Bahasa tubuh yang aneh. Mereka terlihat lebih gelisah, mata berkedip lebih cepat, sulit tersenyum, bahkan nada suara yang canggung. Kegelisahan mereka juga kerap ditunjukkan dengan menyentuh wajah, hidung, telinga, atau memainkan benda yang ada di tangannya.

Ketiga : Menambahkan informasi tanpa diminta. Mereka menganggap dengan memberi informasi lain, terutama hal-hal yang tidak penting, cerita mereka akan lebih dipercaya. Faktanya, mereka justru membuat ceritanya lebih rumit dan sulit dipercaya.

Keempat : Cenderung membela diri. Mereka akan mengerahkan kekuatan untuk mengalihkan usaha Anda menemukan kebenaran, misalnya dengan mengubah topik pembicaraan. Sering kali mereka justru marah jika Anda banyak bertanya. Orang yang berkata jujur justru sebaliknya, mereka tidak bersikap defensif terhadap Anda.

Kelima : Perhatikan pergerakan mata. Jika seseorang sedang mengingat sesuatu, biasanya mata akan bergerak ke atas atau ke arah samping jika orang tersebut kidal. Sebaliknya, jika mereka sedang berusaha mengarang cerita maka arah bola mata mereka biasanya ke arah kanan. Orang yang sedang berbohong juga kerap mengedip lebih sering atau menggosok matanya.

Keenam : Sebagian orang berkeringat lebih banyak saat berbohong. Tetapi ada juga orang yang berkeringat lebih ketika mereka merasa malu atau gugup. Namun, berkeringat lebih banyak dan diikuti dengan rasa gugup dan sulit menelan bisa mengindikasikan ia sedang berbohong.

Ketujuh : Sulit menceritakan kembali. Karena mereka hanya mengarang cerita, biasanya mereka kesulitan saat diminta mengulangi lagi ceritanya, terutama hal-hal detail dalam cerita. Mereka juga merasa tidak nyaman dan khawatir saat Anda memintanya untuk mengulangi lagi detail ceritanya.

Terakhir : Perhatikan ekspresi mikro. Emosi jujur seseorang akan langsung terlihat sekilas ketika ia memulai pembicaraan. Mereka yang sudah terlatih biasanya bisa mengenali pandangan mata yang khawatir atau senyum singkat. Terkadang naluri kita juga bisa mengenali apakah orang tersebut berbohong atau tidak. Sayangnya naluri ini sering kita abaikan.